Kamis, 06 Oktober 2016

Lancang teriaki Ahok gila, anggota FPI ini diseret keluar oleh petugas MK


IDNMagazine.News - Keributan berlangsung usai sidang uji materiil aturan cuti kampanye kepala daerah petahana di Mahkamah Konstitusi (MK). Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama tiba-tiba diteriaki gila oleh Novel Bamukmin, seorang anggota ACTA (Advokat Cinta Tanah Air), Kamis, 6 Oktober 2016.

Hal itu terjadi usai Ahok, sapaan akrab Basuki, menghadiri sidang uji materiil ke-6 soal aturan cuti kampanye kepala daerah petahana di MK.

Ahok keluar dari pintu sebelah kiri ruangan sidang. Ia serta-merta berikan keterangan pada para pewarta yang menunggu. Sementara, para advokat ACTA, selaku pihak terkait dalam uji materiil, keluar dari pintu sebelah kanan.

Novel, yang juga anggota Front Pembela Islam (FPI), berteriak waktu Ahok baru kurang lebih dua menit memberi keterangan pada media. “Ahok, lu gila lu! Ayat suci dimainin!,” ucap Novel dengan nada keras.

Ahok menyadari ada yang meneriakinya. Perhatiannya sempat teralihkan dari para jurnalis yang sedang mewawancarainya.

Rian Ernest, staf yang mendampingi Ahok dalam persidangan, serentak bereaksi. Ia yang pada awal mulanya berada di belakang Ahok, memberi tata cara untuk jawaban yang diberikan Ahok, membujuk petugas keamanan Mahkamah Konstitusi mengamankan orang yang bersangkutan.

“Tangkap, ambil KTP-nya,” papar Rian.

Sebelum diminta Rian, para petugas keamanan yang pada awal mulanya berjaga di pintu masuk ruangan sidang sudah bergerak. Mereka berusaha serentak menggiring Novel ke pos keamanan.

Sambil menuruni tangga dari lantai dua, tempat ruangan sidang berada, Novel masih pernah menghardik Ahok. aku tantang hingga di mana itu Gubernur pelik, tutur Novel.

Rekannya, politikus Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Habiburokhman, juga turut membawa Novel ke lantai satu.

Kutipan surat Al Maidah sendiri di sampaikan Ahok pada Rabu, 30 Maret 2016. Ahok pada waktu itu mengemukakan bahwa sebagian kalangan Muslim tak mau memilihnya kembali lantaran sekadar menjalankan perintah agama.

Larangan kaum Muslim untuk memilih pemimpin yang bukan berasal dari golongannya tercantum pada Surat Al-Maidah ayat 51.

“Surat Al Maidah sebut, janganlah jadikan Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpinmu’,” ucap Ahok.

SHARE THIS

Author:

0 comments: